Monday, June 15, 2015

6 Puisi INDRA NARA PERSADA


TUBUHMU BERBALUT PURNAMA


ketika engkau dan aku terlalu dekat
gelombang pasang memasang jerat.
dadamu membuka, tubuhmu
berbalut purnama.

di lembah tanpa suara
kugumamkan satu mantra
: cinta!

“dan kita? adalah serigala
pemburu luka.”


. 20 Maret 2011


AGAR CINTA LEKAS BERBUAH


di jalan berkah segala dipermudah. lihatlah
di depanmu anak-anak rembulan melangkah
tak lelah, menanam rindu
agar cinta lekas

Sunday, May 31, 2015

SUARA YANG MEMBAWA CAHAYA

/indra nara persada


benih menubuhkan ladang di tanah tumbuh yang menghulu
dari gembur dadanya. ini anugerah, juga amanah. kita
pelihara dengan jiwa, meski darah meluka luka. kita sirami
dengan cinta, meski rindu belum jua purna.

“adakah kaudengar suaranya yang membawa cahaya?”



. 28 desember 2010

Friday, May 22, 2015

Sajak-sajak INDRA NARA PERSADA, 1976-1980 (6)



/indra nara persada/

NYANYIAN KESEDERHANAAN

(Lihatlah gadis kecil membawa perian
Pundaknya menggulung harapan
Dengarkan gemercik bukit-bukit ini
Bernyanyi bagimu negeri)

Tanah ini bernyanyi sayang

                : Adalah kami bukit bukit kehidupan
                  dari kabut menyapu jalan
                  sayang, itu bukan kesengsaraan
                  Adalah kami penelisik bilah bilah waktu
                  pemenuh janji abad ini

Dan di sini, di sawah berpematang janji
benih ditanam dalam hati

                : Adalah kami penebar benih ini

Wednesday, May 13, 2015

5 Sajak #MENTAYA

/indra nara persada

MENTAYA #1

derap hujan menumbuhkan sepi di tanah basah, menjerat
langkah yang lelah. ada tanya, "sungai siapa membelah kota

yang renta. sungai sejarah atau luka yang tak menyerah?"

. 14 februari 2011


MENTAYA #2

meski terik mengelupas nafas, sungai ini
tenang mengalir, membawa rahasia ke hulu.

“racun siapa membantun jantungmu, sampah siapa
membarah di ruhmu?”

. 12 februari 2011


INGIN KUBERI

/indra nara persada


ingin kuberi kau darah
yang keluar cuma getah

ingin kuberi kau nyala
yang tersisa cuma puntung

ingin kuberi kau bunga
di dadamu ada buah


. oktober 1995

Sunday, May 10, 2015

IBU & MAUT


/indra nara persada


sekali pagi pagi sekali ibu pergi membawa kain berbelah kaki. terung di punggung, kacang di pinggang, memanjang tak tanggung-tanggung. ketika ada yang bertanya “ke mana?”, ibu menjawab, “ke laut! menemui maut!”

di laut ikan mengepakkan sayap. ibu menjala ombak di untai karang. maut mempermainkan lidah gelombang. “kapan kaupulang?” tanya ibu. “aku pulang tanpa kapan,” jawab sang maut.


. 2 desember 2010

3 HAIKU - TEPI MENTAYA

/indra nara persada


TEPI MENTAYA #1


di tepi mentaya
rumah-rumah tumbuh
berkayu ulin


. 2015



TEPI MENTAYA #2


di rumah panggung
air mengalirkan waktu